Islam Itu Indah

Islam Itu Indah

Sunday, March 16, 2014

Layakkah aku???

Bilamana ada yang berubah menjadi lebih baik, maka buatlah kerana Allah..nescaya perubahan itu akan kekal keranaNya. Akan teguh keranaNya. Akan diperjuangkan keranaNya juga. Ketahuilah lidah manusia ini lebih tajam dari pedang,, boleh menusuk hati manusia yang sehingga lukanya tidak mengalir lagi dan airmatalah yang menjadi pengganti. Pernah seorang sahabat bertanya adakah aku mahu  menjadi ustazah? Aku menggeleng,aku tidak mahu menjawab. Dengan ilmu yang sedikit ini, aku belum mampu menjawab sekiranya ada soalan lain yang timbul. Aku senyum . Sungguh, senyum itu penawar buatku. Walaupun pura-pura menjawab Aku bukan mahu menjadi ustazah, aku mahu menjadi manusia yang bersyukur atas pemberian Allah. Aku mahu menjadi muslim yang semuslimnya. Aku mahu Islam, aku mahu Allah, aku mahu hati yang meletakkan cinta Allah itu paling atas.Tapi jauh di sudut hati YA,AKU SEBENARNYA INGIN MENJADI SEORANG ARIF DENGAN ILMU AGAMA...ya, dari kecil lagi aku idamkan, tapi melihat kepada diriku dan ilmuku...adakah aku layak???? JUMARNI MUHEIN!!! ADAKAH ENGKAU LAYAK???







Hati juga daerah paling susah ditarbiyyah. Sungguh, susah. Tiada pelajaran yang lebih susah daripada menjadi ikhlas. Tiada daerah paling sukar dijajah melainkan hati. Saat pertama aku mahukan Islam, aku HARUS mendekatinya. Sebelum mendekatinya, aku perlu mengenalinya.  Ramai  yang hanyut kerana hanya mengamalkan Islam tanpa ilmu. Ramai ikhwah memberi nasihat apapun yang ingin aku lakukan, “SILA BERAMAL DENGAN ILMU”. Begitu juga Islam. Islam ini agama paling mudah bagiku. Paling mudah dicontohi kerana baginda Rasulullah telah meninggalkan sunnah. Agama paling mudah dijadikan amalan hidup. Baginda Rasulullah telah meninggalkan Al-Quran sebagai pedoman.  Ikhlas itu susah. Tetapi pura-pura ikhlas itu mudah. Ikhlas itu seperti semut hitam diatas batu hitam dimalam yang kelam. Tidak nampak tetapi dirasai. Ikhlas itu tidak perlu diutarakan. Cukup didalam hati, In sha Allah apa yang lahir dari hati, akan sampai kehati juga. JUMARNI MUHEIN.
Jadi mengapa berubah demi manusia yang nantinya kita ditimbal oleh Allah? Mengapa mengharap pujian manusia sedang Allah jualah yang berhak kita penuhi tuntutannya. Allah, masih juga memberi kita nafas walau telah lama kita menumpang didunia milikNya dengan sombong. Maka rugilah bagi mereka yang lalai. Allah, masih juga memberi nyawa sedang kita setiap hari kita digelumang maksiat. Nikmat Allah yang manakah yang kamu dustakan?


No comments:

Post a Comment